Trip ke Desa Wisata Pampang & Air Terjun Tanah Merah

Minggu, 25 Maret 2012
Tetep, aku yang maniz :D
    Pagi yang cerah namun sunyi...ya jelas aja!semua penghuni beskem terkapar setelah begadang semalaman abis acara syukuran pindahan Beskem baru. ada sebagian yang telah pulang dan sebagian bertahan dibeskem.  kami sudah merencanakan akan mengantar mas Daniel & mpo riesta ke desa wisata Pampang jam 2 siang. pagi itu aku baru pulang kerumah dan kembali jam 12 siang untuk membawakan makan siang bagi anak2 yang di Beskem. sambil menunggu anak2 lain datang, kami menikmati makan siang rame-rame.  bener2 suasana makan siang yang meriah & kolosal pokoknya! satu piring dibagi sampe 3 orang.  ada adegan suap-suapan penuh kasih sayang antara mami dengan anak2nya.  adegan sepiring berdua antara deny & mpo riesta yang diiringi dengan lagu dangdut "sepiring berdua" (hahahasiieekkk, romantisnya bagi pasangan yg baru jadian,suit suiiittt).
   Jam 1 sampe jam 2 teng...sesi menunggu terlama...dari menunggu mas fuadjzzzzzz...sampe menunggu denny ngisi bensin,ngikkk.  jadinya,jam setengah tiga baru berangkat.  pasukan Backpackers yang ikut ngetrip yaitu aku, mpo riesta, denny, mami, Abim, therry, Dwi, mas Daniel, mas fuadjz, mr.chibi-chibi alias nanda, Ame, Cekal & yuni akhirnya sampai juga ke desa Pampang jam 3 lewat.  
Best fren forever deh kita ini
     Sampai di gerbang masuk Aula Desa wisata Pampang ternyata gretongan cyinttt...gak dipungut biaya. ya eyalah, kita kan terlambat mengikuti pertunjukan tari khas suku dayak Pampang yang dimulai dari jam 2 dan berakhir jam 4 (kita masuknya pas jam 3,makanya gratis).  Tarif masuk untuk menonton pertunjukannya adalah Rp.15.000/orang.  oiya, sodara2 semua...BEWARE!!!WATCH OUT!!! Dont Take Any Picture Without permission!!!karena sangat tidak baik untuk kesehatan jantung dan dompet anda :D (serius ini loh). mau pake kamera SLR ataupun kamera digital, punya sendiri atau pinjem punya teman, tetepppp... satu kali foto bersama penari anak2 Rp.25.000,- dan satu kali foto bersama sesepuh suku dayak Pampang baik yang kakek2 maupun nenek2 Rp.50.000,-.  tapi untungnya kamera Hape gak dihitung alias gratis cyinttt...juga boleh kok foto2 suasana Aula lamin yang penuh dengan ornamen khas suku dayak tanpa dikenai tarif oleh operator acara.  
Mpo riesta di Bully
     Sesi foto2 narsiz saat itu bener2 didominasi oleh mpo riesta. hingga ada yang manyun serasa gak dianggap dan gak diajak foto bareng. wedewww...untuk urusan narsiz boleh asal jangan anarkis kan mpo ye :D. yang manyun, anggap aja angin lalu (bener2 deh). tinggalkan urusan foto, karena itu cuma foto narsiz yang belum tentu dicuci &dicetak semua (berapa duit coba). okeh, lanjut ke samping Aula yang ada lapak penjual souvenir kerajinan khas suku dayak.  disini kita bisa beli souvenir dengan harga miring, bukan berarti transaksi jual belinya dengan posisi badan&kepala miring, tapi harganya lebih terjangkau daripada beli ditoko-toko souvenir di Kota Samarinda.  Betewe yang beragama islam hati2 yow, klo mau beli kalung yang ada gigi binatangnya.  tanya dulu gih ma penjualnya, itu gigi beruang, gigi bebong(babi) atau gigi macan.  kalo gigi babi kan termasuk benda najis dalam syariat islam jadi gak boleh dipakai.  ini aseli cuma saran sodara2, gak bermaksud menggurui cuma sekedar mengingatkan.  
Berpelukaannn
     Okeh, selanjutnya pertunjukan tari udah selesai, belanja2 souvenir udah, foto2 narsiz juga udah, perjalanan pun dilanjutkan ke Air terjun tanah merah yang berjarak 15 menit dari Desa Pampang ke arah lempake.  jalan masuk menuju air terjun tanah merah juga tak kalah dangdutannya dengan air terjun Pinang Seribu, bikin susah move on :D. kalo gak salah tiket masuk air terjunnya Rp.5.000/orang dan Rp.2.000/motor(kalo gak salah bearti betul kan ya).  suasana air terjun tanah merah itu bener2 kayak hutan loh.  pepohonannya rimbun, air terjunnya mengalir deras, bukan mengalir turun seperti air terjun pinang seribu :D. udah puas foto2 narsiz egen dengan background air terjun tanah merah, pasukan backpackers bergegas pulang karena hari sudah menjelang petang. waktunya kita pulang, sayonara temang-temang (baca tanpa ng).
Narsiz dipintu masuk Lamin
teteppp...mami yang cantik

Gaya mr.chibi-chibi & dwi emang okeh banget :D


Mami dan para Berondongnya :D
Gaya mas fuadjz sule banget yaa :D

Kenang2an bersama mas Daniel (Jkt)

We Are Samarinda Backpackers
 

Komentar

  1. Kereeeen... kapan yah bs Gabung dan Trip baeng BP Samarinda.... #pengen ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ikut ngumpul aja dulu ma anak2 samarinda Backpackers. ntar ikut komunitasx di FB.pasti ada kok dikasi tau kalo ada trip2nya :)

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Rute menuju Kepulauan Balabalagan

Trip SATEBO (Samarinda-Tenggarong-Bontang)